logo blog
Selamat Datang Di Blog Kompi Males
Terima kasih atas kunjungan Anda di blog Kompi Males,
semoga apa yang saya share di sini bisa bermanfaat dan memberikan motivasi pada kita semua
untuk terus berkarya dan berbuat sesuatu yang bisa berguna untuk orang banyak.
loading...

Sinopsis She Was Pretty Episode 10 Part 1


Hye Jin akhirnya menyadari kalau mobil yang dia pakai mengeluarkan asap tebal, selain mengeluarkan asap mobil itupun tiba2 berhenti sendiri dan untungnya Hye Jin sempat meminggirkan mobil sebelum mobil benar2 berhenti. Hye Jin cepat keluar dari mobil dan tiba2 hujan turun. Ingin mengetahui masalah apa yang terjadi pada mobil itu, Hye Jin pun membuka bagian mesin mobil namun sayang dia tak tahu apa2 tentang mesin. Dia kepikiran untuk menelpon seseorang, namun dia tak tahu berada di daerah mana. 


Hye Jin pun memutuskan untuk berjalan dengan menggunakan payungnya, dia berjalan untuk mencari bantuan. Tiba2 dia melihat Sung Joon yang marah2 pada pak polisi. Hye Jin pun berjalan mendekat dan memanggilnya. Saat melihat Hye Jin, Sung Joon langsung menghampiri dan memeluknya. 

Tepat disaat itu, Shin Hyuk juga sampai di lokasi, dia melihat Sung Joon memeluk Hye Jin. 


Sung Joon melepas pelukan dan bertanya dengan marah, bagaimana bisa Hye Jin bertingkah seperti itu, bagaimana Hye Jin bisa salah bawa mobil. Bukannya menjawab pertanyaan Sung Joon, Hye Jin malah balik bertanya tentang keadaan Sung Joon. Karena dia tahu, Sung Joon tidak bisa menyetir mobil kalau sedang hujan. Mendengar pertanyaan itu, Sung Joon pun baru menyadari kalau dia sudah menyetir di tengah hujan tanpa rasa takut.


“Entahlah... bagaimana aku kemari... aku sendiri tak tahu.” Jawab Sung Joon.


Karena melihat Hye Jin baik2 saja dan karena sudah ada yang menjaganya, Shin Hyuk pun memutuskan pergi. Saat dia berjalan pergi, kita melihat darah yang menetes dari tangan Shin Hyuk. Apa yang terjadi ? ternyata Shin Hyuk jatuh dari motornya. Euuuum.... Shin Hyuuuuuk..... 

Hye Jin sudah berada di mobil Sung Joon dan dia menelpon Joo Young untuk memberitahu kalau dia baik2 saja. Sedangkan untuk urusan interview sudah dijadwalkan ulang dengan si penulis. 


Setelah menutup telepon, Hye Jin jadi merasa canggung pada Sung Joon. Apalagi Sung Joon menjadi sangat baik padanya sampai2 meminjamkan selimut miliknya pada Hye jIn agar Hye Jin merasa hangat. 

Dalam perjalanan pulang, suasana diantara mereka masih terasa canggug. Tak ada yang berani membuka bicara. Keduanya sama2 diam. Tak tahan dengan suasana itu, Hye Jin pun menyalakan radio agar suasana menjadi cair. Tapi bukannya menjadi cair, suana canggung diantara mereka malah bertambah karena dua lagu yang diputar semuanya tentang orang yang sedang kasmaran, lagu pertama tentang orang yang ingin menggenggam tangan dan yang kedua lagu tentang seseorang yang ingin dipeluk oleh kekasihnya. Wkwkkwk.....

Sung Joon mengantarkan Hye Jin sampai di depan lorong rumahnya. Saat Hye Jin hendak keluar mobil, Sung Joon memanggilnya. Dia seperti ingin mengatakan sesuatu yang pada Hye Jin namun yang keluar hanya kalimat, “Tidurlah yang nyenyak dan sampai ketemu besok.” 


Hye Jin keluar mobil Sung Joon dengan buru-buru. Saat berjalan menuju rumah, Hye Jin terus teringat pada saat2 bersama Sung Joon. Terbesit keinginan di dalam hati Hye Jin untuk mengatakan yang sebenarnya pada Sung Joon, namun sayang saat dia berbalik Sung Joon sudah menjalankan mobilnya. Tak mau membuang2 kesempatan itu lagi, Hye Jin pun langsung mencari taksi.



Sung Joon sudah sampai di depan gedung apartemennya dan Hye Jin juga baru sampai. Hye Jin melihat Sung Joon berjalan di lobi namun dia belum memanggilnya. Tiba2 kejadian yang tak terduga terjadi dan itu sangat membuat Hye Jin shock. Hye Jin melihat Sung Joon memanggil Ha Ri dengan nama Hye Jin. Akhirnya Hye Jin tahu apa yang Ha Ri sembunyikan selama ini.

Pada Ha Ri, Sung Joon langsung mengucapkan kata maaf karena dia tak bisa menepati janjinya lagi. Ha Ri bertanya kenapa, tapi Sung Joon hanya mengatakan maaf dan meminta Ha Ri memberinya waktu untuk istirahat. Karena Sung Joon sudah mengatakan hal itu, Ha Ri pun tak bisa berkata banyak lagi, dia langsung menyuruh Sung Joon istirahat dan dia berjalan pergi. Ya, hari ini Ha Ri gagal lagi mengatakan tentang kebenarannya. 


Mulai sekarang, aku.... bisa berbuat banyak salah padamu. Aku tak harusnya berbuat begini.... janji untuk tidak membuatmu khawatir lagi... aku mungkin tak bisa menepatinya.” Ucap Sung Joon dalam hati saat melihat kepergian Ha Ri.

Hye Jin berjalan dengan pikiran dan perasaan yang tak karuan. Dia teringat kata2 Joon Woo yang memberitahukan kalau Sung Joon punya pacar cantik. Dia juga teringat saat Ha Ri bertanya tentang perjalanan bisnisnya dengan Sung Joon. Dia juga teringat saat Ha Ri buru2 menutup teleponnya saat dia berteriak pada pacar baru Ha Ri. 


Saking tak karuannya, Hye Jin sampai menyebrang jalan sembarangan. Dia mendapat banyak klakson dari mobil2 yang berlalu lalang, namun Hye Jin malah berdiam diri di tengah jalan. 

Hye Jin sudah berada di bus. Saking tak fokusnya pada apa yang dia lakukan, Hye Jin sampai berada di terminal bus/ pemberhentian terakhir. Baru saja turun dari bus, Hye Jin mendapat telepon dari Shin Hyuk. Setelah mendengar apa yang terjadi pada Hye Jin, Shin Hyuk yang sedang dirawat di rumah sakit, langsung pergi menjemput Hye Jin. Dia menjemput Hye jIn dengan menggunakan mobil mewah berwarna merah. 


Hye Jin sendiri sedang duduk jongkok dan menyelimuti dirinya dengan jaket kulitnya. Pada Shin Hyuk, Hye Jin bertanya kenapa harus terjadi hal seperti itu. Tangan Shin Hyuk sendiri masih sakit, namun di depan Hye Jin, Shin Hyuk pura2 tidak sakit. Shin Hyuk bertanya apa yang akan Hye Jin lakukan pada Ha Ri. Dia akan menanyakan langsung pada Ha Ri kenapa Ha Ri melakukan semua itu atau dia akan memberitahu semuanya pada Sung Joon. Hye Jin menjawab kalau dia tidak akan melakukan hal itu. Hye Jin ingin menunggu sampai Ha Ri mengatakannya sendiri karena itu memang permintaan Ha Ri. Hye Jin yakin kalau Ha Ri punya alasan yang harus dia dengarkan, sama seperti alasan kenapa Hye Jin sendiri berbohong pada Sung Joon. 

Mendengar itu, Shin Hyuk pun berkata kalau Ha Ri sangat beruntung punya teman seperti Hye Jin. Dia kemudian mengajak Hye Jin pulang. 

“Tapi... apa ini mobil pinjaman? Kelihatannya mahal.” Tanya Hye Jin saat melihat mobil merah yang Shin Hyuk bawa. Karena memang Shin Hyuk tak ingin Hye Jin tahu siapa dirinya, Shin Hyuk pun mengiyakan kalau itu mobil pinjaman. Dia meminjamnya dari seorang teman. Hye Jin bertanya tentang motor Shin Hyuk, namun Shin Hyuk menjawab tak tahu.


Shin Hyuk sudah mengantarkan Hye Jin dengan selamat sampai rumah. Sebelum masuk rumah, Hye Jin mengucapkan terima kasih pada Shin Hyuk karena sudah mau menjadi tempat curhatnya. 

“Hei Jackson.... saat semua kembali normal, kau akan kembali pada wapemred?” tanya Shin Hyuk dan dengan yakin Hye Jin menjawab iya karena dia menyukai Sung Joon dan dia merasa Sung Joon merasakan hal yang sama. 


Hye Jin masuk rumah dan dia melihat Ha Ri sedang memperbaiki sepatu lama milik Hye Jin. Karena tak berhasil memperbaiki sepatu itu, Ha Ri pun berkata kalau dia akan membelikan sepatu baru untuk Hye Jin dan dia minta Hye Jin tidak menolaknya kali ini. 

“Oke, Ha Ri... akan kulakukan.” Jawab Hye Jin dan Ha Ri merasa senang dengan jawaban Hye Jin, karena selama ini Hye Jin selalu menolak untuk dibelikan sepatu baru. 

“Kau ini temanku. Kumohon lakukanlah.” Ucap Hye Jin dan Ha Ri terus merasa senang karena dia pikir Hye Jin sedang membicarakan sepatu, padahal Hye Jin sedang berusaha menyindir tentang kebohongan Ha Ri. “Ayo kita lakukan. Aku akan tunggu” tambah Hye Jin.

“Kau akan tunggu? Bagaimana kalau aku tak menawarinya?” tanya Ha Ri dan Hye Jin hanya melihat dengan tatapan sedih ke arahnya. 


Sung Joon sedang melihat foto dirinya bersama sang ibu. Dia berkata pada ibunya kalau ini pertama kalinya dia tak ingat pada kecelakaan sang ibu ketika mengendarai mobil di tengah hujan. 


Diatas tempat tidurnya Hye Jin terus melihat potongan puzzle milik Sung Joon. 

Keesokanharinya, Hye Jin berpapasan dengan Sung Joon di depan cafetaria. Melihat Sung Joon, Hye Jin langsung teringat saat Sung Joon memeluknya tadi malam. Ditengah kegugupan dan kebingungannya, Sung Joon malah menghampirinya dan mengajak Hye Jin minum kopi bersama. 



Minuman yang mereka pesan sudah siap dan Sung joon langsung membawanya ke meja. Berhadapan dan berada di satu meja dengan Sung Joon, tambah membuat Hye Jin gugup. Saat mendengar Sung joon tak bisa tidur gara2 memikirkan apa yang terjadi kemarin, Hye Jin langsung tersedak. 

Tepat disaat itu Hye Jin melihat Shin Hyuk melintas di depan cafe. Diapun langsung mohon izin pergi duluan dengan alasan kalau ada sesuatu yang harus dia katakan pada Shin Hyuk. Pada Shin Hyuk, Hye Jin pun memberitahu situasi yang dia alami. Dia meminta bantuan Shin Hyuk untuk lepas dari Sung Joon. Tentu saja Shin Hyuk mau membantu Hye Jin dengan senang hati. 


Ha Ri berlari2 sambil membawa banyak dasi milik semua pegawai pria hotel. Kemana Ha Ri akan membawa semua dasi2 itu? ternyata dia membawanya pada seorang pria asing yang dasi miliknya kena noda kopi. Pria itu sangat senang atas bantuan Ha Ri, diapun mengambil satu dasi yang dibawa Ha Ri dan berjalan pergi. Ternyata pria itu adalah penghuni kamar 2009 yang merupakan pembeli dari Amerika. 

Hye Jin hendak masuk ruang rapat namun dia langsung mengurungkan niatnya saat melihat Sung Joon ada di ruangan itu sendirian. Tepat disaat itu tim editor yang lain berbondong2 masuk ruangan rapat dan Hye Jin pun nyelip diantara mereka semua. Melihat tingkah Hye Jin yang begitu takut dan gugup pada Sung Joon membuat Shin Hyuk tertawa dan menghela nafas. 

Joo Young menjelaskan sesuatu namun pandangan Sung Joon tak pernah lepas dari Hye Jin. Dan itu membuat Hye Jin semakin gugup dibuatnya. Selesai Joo Young mengatakan penjelasannya, Sung Joon pun menutup rapat. Saat hendak keluar ruangan, Sung Joon meminta Hye Jin memberikan laporan rapat padanya, jika sudah selesai di edit. 

Setelah menghela nafas Hye Jin masuk ruangan Sung Joon, melihat Sung Joon Hye Jin malah mengingat kejadian Sung Joon memeluknya berkali2 sehingga membuat Hye Jin geleng2 kepala. Sung Joon melihat Hye Jin geleng2 jadi dia pun bertanya kenapa. Namun Hye Jin tidak menjawab, dia langsung memberikan laporannya dan hendak pergi. 


Langkah Hye Jin terhenti karena Sung Joon memanggilnya dan menyuruhnya menunggu sembari Sung Joon membaca laporan hasil rapat yang di ketik Hye Jin. Hye Jin pun mengambil bangku dan duduk di depan Sung Joon. Hehehhe... bangku yang Hye Jin ambil tiangnya tidak ditinggikan dan itu membuat Sung Joon tak nyaman melihatnya. Jadi Sung Joon pun mendekati Hye Jin dan membantu Hye Jin menaikkan tiang bangkunya. 

Setelah meninggikan bangku Hye Jin, Sung Joon terlihat sedikit aneh. Euuum apakah jantungnya langsung berdegub kencang saat berdekatan dengan Hye Jin? Entahlah..  karena dia langsung duduk kembali ke kursinya dengan sikap biasa. Ternyata Sung Joon terlalu tinggi menaikkan kursi Hye Jin sehingga membuat posisi duduk mereka kembali tak sama. Berada di posisi itu tambah membuat Hye Jin tak nyaman. 

Sung Joon ingin membuka obrolan tentang kejadian semalam, namun baru kata “Soal kemarin...” yang keluar dari mulut Sung Joon, Hye Jin langsung lompat dari kursinya dan izin keluar dengan alasan kalau Shin Hyuk memintanya mencarikan artikel. Hye Jin benar2 gugup sampai2 dia tak bisa membuka pintu ruangan Sung Joon. Melihat itu Sung Joon pun berjalan mendekatinya dan membukakan pintu, hehhehe... ternyata pintu yang bisa di buka hanya satu. 



Setelah Hye Jin pergi, Sung Joon langsung menutup pintu dan menghela nafas. Ternyata sedari tadi dia menahan rasa gugupnya dari Hye Jin. Tiba2 seseorang mendorong pintu dan masuk. Orang itu adalah Madam Kim yang datang untuk memberikan setelan jas pada Sung Joon. Dia berpesan agar Sung Joon mengenakan jas itu saat menghadiri acara makan malam bersama Representatif Valley di hotel Ara pukul 7. 

Madam Kim sudah pergi dan saat Sung Joon hendak duduk di kursinya, ponselnya berdering dan itu adalah telepon dari Hye Rin.

Ah Reum langsung memberitahu teman2nya saat dia melihat Ten mengupdate status SNS-nya. Dalam statusnya itu, Ten berkata kalau dia akan merilis novelnya dalam 3 pekan lagi dengan judul “Memory.” Shin Hyuk muncul dan berceloteh kalau Ten pasti menulis novel dengan USB sebagai karakter utamanya karena judulnya “Memory”. Namun tak ada yang suka dengan becandaan Shin Hyuk itu.

Eun Young lalu berkata kalau mereka diminta untuk menginterview novelnya Ten kalau sudah di rilis. Mendengar itu Joon Woo menebak kalau pasti Shin Hyuk yang akan di tugaskan untuk itu. Namun berbeda dengan semua, Shin Hyuk bergumam kalau dia tidak menyukai Ten. Mendengar gumamam itu Yi Gyung bertanya kenapa. Shin Hyuk menjawab kalau ketenaran Ten itu yang sangat mengganggunya. 

“Mengulas novel penulis yang sudah terkenal, gak ada asik2nya. Lebih asikan memberitakan bakat penulis baru ke publik.” Ucap Shin Hyuk dan Joo Young terlihat setuju dengan pendapatnya.

“Lagi, lagi,  pakai sok asyik lagi.” Ucap Ah Reum.


“Tapi, Ten itu siapa ya?” tanya Joo Young dan semuanya menyebutkan kabar2 yang pernah mereka dengar mengenai Ten dan lagi2 Joon Woo menjawab kalau Ten itu adalah seorang ahjumma berusian 40 tahunan dan tinggal di Korea. Tepat di saat itu Madam Kim muncul sambil bertelponan dengan orang dan menggunakan bahasa asing. Mendengar itu semua orang bertanya2 bahasa apa yang Madam Kim gunakan. 

“Wow, Pemred kita memang hebat!” ucap Joon Woo sambil mengacungkan jempolnya. 

“aigo, dia memuji tantenya sendiri. Padahal terlihat sekali,  bagaimana bisa aku tak tahu?” ucap Han Sul dalam hati saat mendengar pujian Joon Woo pada Madam Kim. 

Pembicaraan semuanya langsung berubah yang tadinya Ten jadi membicarakan tentang Madam Kim. Mereka bertanya2 tentang siapa Madam Kim sebenarnya, karena ternyata dibalik penampilannya yang nyentrik dia punya banyak kebisaan dalam bahasa. 

Waktu makan siang tiba dan semua orang bersiap pergi ke tempat makan bersama2. Karena Shin Hyuk tak ada, jadi Hye Jin pun berkata kalau dia akan menelpon Shin Hyuk dulu baru menyusul mereka. Saat hye Jin menelpon, seorang perawat yang mengangkatnya dan berkata kalau Shin Hyuk sedang dibersihkan lukanya. Hye Jin tentu saja terkejut mendengar kalau Shin Hyuk sedang berada di rumah sakit dan terluka. 


Hye Jin menemui Shin Hyuk dan bertanya tentang lukanya. Namun Shin Hyuk tak mau membahasnya, dia hanya mengajak Hye Jin makan. 


Sung Joon sendiri sekarang sedang bersama Hye Rin disebuah restoran mahal dan Hye Rin memesan semua makanan yang ingin dia makan. Sung Joon hanya  tertawa melihat Hye Rin saat memesan makanan. 

Ketika mereka makan, Sung Joon berkata kalau Hye Rin sangat mirip dengan Hye Jin saat kecil. Mendengar komentar kalau dia sangat mirip dengan Hye Jin, membuat Hye Rin tak senang dan diapun langsung berkata kalau dia tak sama dengan Hye Jin karena dia lebih cantik dibanding Hye Jin. 

“Kim Hye Jin sama sekali tak cantik. Dia hanya menang kuatnya saja... tapi... meski begitu Kim Hye Jin orangnya baik. Tampangnya memang gak cantik tapi kepribadiannya bagus.” Ucap Hye Rin dan Sung Joon membenarkan kalau Hye Jin memang orang yang baik. Hye Rin kemudian hendak menanyakan tentang kakaknya saat bekerja namun Sung Joon tak mendengarnya dengan jelas karena ada telepon masuk untuknya. Hye Rin pun membiarkan Sung Joon berbicara dengan orang itu ditelpon dan dia sendiri asik makan.
Bersambung
Sinopsis She Was Pretty ep 10 Part 2

Enter your email address to get update from Kompi Ajaib.
Print PDF
Next
« Prev Post
Previous
Next Post »

3 komentar

makasih yah atas informasinya, jangan lupa kunjungi blog aku juga.
QUEENXXX92

Balas

loading...
Copyright © 2013. Drama Populer - All Rights Reserved | Template Created by Kompi Ajaib Proudly powered by Blogger